Mentan Syahrul Yasin Limpo Resmi Sandang Gelar Profesor dari Universitas Hasanuddin Makassar

    Mentan Syahrul Yasin Limpo Resmi Sandang  Gelar Profesor dari Universitas Hasanuddin Makassar
    Profesor Dr. Syahrul Yasin Limpo

    MAKASSAR - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) sudah resmi menyandang gelar profesor kehormatan Universitas Hasanuddin (Unhas). Surat keputusan (SK) penetapannya sebagai guru besar kehormatan telah diserahkan rektor.

    Pemberian gelar profesor kehormatan kepada SYL secara resmi ditandai dengan orasi ilmiah berjudul "Hibridisasi Hukum Tata Negara Positivistik dengan Kearifan Lokal dalam Mengurai Kompleksitas Kepemerintahan". Prosesi itu berlangsung di Ruang Senat Akademik, Gedung Rektorat Unhas pada Kamis (17/3/2022).

    "Saya mengucapkan selamat kepada profesor kehormatan Universitas Hasanuddin Bapak Dr Syahrul Yasin Limpo SH, MH, M.Si atas telah ditetapkannya sebagai profesor kehormatan Unhas, " ujar Rektor Unhas Dwia Aries Tina Pulubuhu dalam sambutannya.

    Dwia menjelaskan pemberian gelar profesor kehormatan kepada SYL bukan suatu hal yang mudah dan singkat. SYL sudah diusulkan oleh Fakultas Hukum untuk menerima gelar itu sejak 2017 lalu.

    "Suatu perjalanan yang panjang untuk menunjukkan komitmen kami di dalam memberikan jabatan kehormatan ini sangat seksama, sehingga terjadi dua peraturan perubahan dari peraturan lama jadi peraturan baru yaitu dulu guru besar tidak tetap sekarang menjadi guru besar kehormatan, " jelas Dwia.

    Dwia menilai SYL punya kapasitas yang mumpuni dalam teori dan praktik. SYL dinilai sebagai sumber daya manusia (SDM) yang punya beragam keahlian, baik dalam mengelola pemerintahan maupun dalam pemahaman hukum tata negara.

    "Ini tentu akan memperkaya dunia pendidikan tinggi di Indonesia khususnya di Unhas di mana anak-anak akan mendapatkan sumber ilmu yang bervariasi dari pakar murni akademisi dan pakar dalam karya, " ucapnya.

    Seperti diketahui, pemberian gelar profesor kehormatan kepada SYL sempat menuai polemik. Senat Akademik Unhas sebelumnya mengeluarkan surat penolakan pemberian gelar profesor kehormatan kepada SYL, namun belakangan diklarifikasi.

    "Saya mau jelaskan lebih jauh surat itu kalau kamu baca bukan penolakan tetapi belum bisa memberikan pertimbangan, " ujar Ketua Komisi II Senat Akademik Unhas, Nurpudji Astuti Daud, saat dikonfirmasi media di Sulsel  Selasa (8/3).

    Nurpudji menjelaskan terkait surat yang berisikan penolakan pengusulan Mentan SYL yang beredar sudah dibahas kembali bersama Senat Akademik. Hasilnya, surat tersebut dinyatakan keliru menulis kata penolakan.

    "Jadi apapun itu sebagai kesimpulan, ada tadi rapatnya, asal memenuhi persyaratan dari Peraturan Menteri Nomor 38 (bisa diterima), " sebut Nurpudji. (***)

    Syahrul.Yasin Linpo
    WARTA SOSIAL

    WARTA SOSIAL

    Artikel Sebelumnya

    Ilham Bintang: Bertabur Bintang Jelang Ramadhan

    Artikel Berikutnya

    Zainal Bintang: Dimana Itu Kearifan Lokal?

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Calvin Maruli verified

    Suharyadi

    Suharyadi verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Nov 9, 2020

    Megy Aidillova

    Megy Aidillova verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Nov 12, 2020

    m.raficoo

    m.raficoo verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Nov 13, 2020

    Lukman

    Lukman verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Dec 21, 2020

    Follow Us

    Recommended Posts

    Rumah Kompetensi Indonesia: Magang atau Bekerja?
    Selamatkan Hutan di Jawa, Rimbawan Perhutani Gelar Aksi Damai
    Agung Laksono Mulai Angkat Jempol pada Agus Flores, Apakah  Bertanda Masuk Istana?
    Pertama Kali Solo Traveling dengan Pesawat? Siapkan 7 Hal ini Dahulu!
    Pertama Kali Solo Traveling dengan Pesawat? Siapkan 7 Hal ini Dahulu!